Forum Abdima

Forum Abdi Madrasah

Pengunjung

Diberdayakan oleh Blogger.
Hari Santri Nasioanl (HSN), Santri Tidak Hanya Yang Pernah Belajar di Pondok Pesantren

On Minggu, Oktober 22, 2017

Sahabat Abdima,
Hari Santri Nasional atau yang kemudian disingkat HSN merupakan bentuk kesadaran Pemerintah akan besarnya kontribusi santri kepada bangsa dan negara sekaligus juga sebagai wujud pengakuan dan penghargaan negara kepada kaum santri atas kiprahnya menjaga dan merawat NKRI. Selain pengakuan dan penghargaan negara kepada santri, maka penetapan hari santri sesungguhnya dimaksudkan sebagai penegasan peneguhan tanggungjawab santri terhadap negara.

Hari Santri Nasioanl (HSN)

Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin pada puncak Peringatan Hari Santri Nasional (HSN) Tahun 2017 yang dipusatkan di Lapangan Simpang Lima semarang menyampaikan bahwa dikatakan santri awalnya adalah kaum yang memang berkesempatan menimba ilmu di pondok pesantren yang kemudian disebut santri, dan ciri pontren di seluruh Nusantara ini setidaknya dilihat pada tiga aspek.

Ketiga aspek tersebut diatas adalah :
Pertama, dimanapun pontren yang ada di Nusantara, maka Islam yang diajarkan pontren adalah Islam yang menebarkan rahmatal lil alamin, Islam yang dikenal dengan Islam moderat (wasathiyah). Dimanapun pontren selalu mengajarkan paham keagamaan dengan cara mensinergikan dua pendekatan yang oleh beberapa kalangan seringkali diperhadapkan yaitu pendekatan tekstual, dan bagaimana nalar didudukkan secara proporsional dalam teks yang ada.

Kedua, ciri pontren adalah penilaianya terhadap keragaman. Ini ciri menonjol dari pontren, santri di manapun berada, umumnya cukup bijak dalam mensikapi keragaman, karena selama di pontren mereka terbiasa menghadapi keragaman. Selan itu, ilmu yang dikaji di pontren sendiri, begitu ragam pandangan yang dikaji santri, tidak ada pandangan tunggal selain pandangan yang sifafnya qat’i.

Ketiga, dimanapun santri berada, pastilah ia orang yang cintanya ke Tanah Air luar biasa, tidak ada santri yang tidak cinta kepada Tanah Airnya, Tanah Air tidak bisa dipisahkan, karena di Tanah Air-nyalah jadi tempat persemaian agar rahmat itu mewujud di alam semesta ini.

Pemaknaan santri yang awalnya kaum yang memang berkesempatan menimba ilmu di pondok pesantren, Saat ini maknanya semakin diperluas seiring dengan pengukuhan HSN. Seorang yang disebut santri tidak hanya mereka yang pernah belajar di pondok pesantren (pontren), tetapi juga mereka-mereka yang memiliki pemahaman dan cara pengamalan keagamaan sebagaimana layaknya santri, yaitu pemahaman Islam yang moderat (wasathiah), toleran (tasamuh), yang cinta Tanah Air karena dasar agama.

Jadi Hari Santri Nasional (HSN) bukan semata-mata penghargaan bagi kaum santri yang pernah belajar di pondok pesantren melainkan mereka-mereka yang memiliki pemahaman dan cara pengamalan keagamaan sebagaimana layaknya santri, yang moderat (wasathiah), toleran (tasamuh), yang cinta Tanah Air karena dasar agama. Oleh karenanya siapapun yang amalnya (perbuatannya) ahlakulkarimah sebagaimana yang dipertunjukkan kalangan santri, maka mereka hakekatnya adalah santri juga.

Selamat Hari Santri Nasional (HSN) 2017, pernah mondok di pesantren ataupun tidak, asal amal atau perbuatan kita mencerminkan amal atau perbuatan seoarang santri maka kita layak disebut sebagai santri di negara ini dan senantiasa menjadi bagian dari Hari Nasional ini._Abdi Madrasah

Inilah Pidato Mendikbud Pada Upacara Hardiknas 2 Mei 2017

On Selasa, Mei 02, 2017

Sahabat Abdima,
Hari ini tepatnya tanggal 2 Mei 2017, kita dan khususnya warga pendidikan kembali memperingati Hari pendidikan Nasional (Hardiknas). Pada kesempatan peringatan Hardiknas tahun 2017 ini, pemerintah mengambil tema : "Percepat Pendidikan yang merata dan Berkualitas". Sebuah tema yang cukup menarik dan sangat bagus jika benar-benar dapat terwujud karena seperti kita tahu bahwa di Indonesia banyak sekali lembaga pendidikan yang berkualitas namun tidak sedikit pula lembaga pendidikan yang belum menunjukkan kualitasnya.

Pidato Mendikbud Pada Upacara Hardiknas 2 Mei 2017

Berbicara mengenai pemerataan kualitas tentu hal ini bukanlah hal yang mudah karena banyak masalah-masalah klasik yang dari dulu hingga sekarang masih saja menempel pada dunia pendidikan di Indonesia. masalah geografis, masalah sarana prasarana, masalah buku, anggaran untuk pelatihan guru dan lain sebagainya. Menurut kami pemerataan kualitas tentu tidak bisa lepas dari pemerataan dan penyelesaian masalah-masalah diatas.

Pidato Mendikbud Pada Upacara Hardiknas 2 Mei 2017, sudah barang tentu tidak jauh dari tema yang di canangkan sebagaimana tersebut diatas. Untuk itu agar dapat lebih memahami arti dari tema hardiknas tahun 20a7 ini sekaligus memahami apa yang disampaikan oleh Bapak mendikbud dalam pidatonya, berikut dibawah ini Pidato menteri Pendidikan dan Kebudayaan Pada Upacara hari Pendidikan Nasional 2 Mei 2017.


Demikian informasi mengenai Pidato menteri Pendidikan dan Kebudayaan Pada Upacara hari Pendidikan Nasional 2 Mei 2017, silahkan dibaca dan dipahami karena tak jarang jika hanya mendengarkan dibacakanya pidato tersebut saat mengikuti upacara maka kita tidak sepenuhnya mampu memahaminya._Abdima

Pidato Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Pada Hari Pendidikan Nasional Tahun 2016

On Senin, Mei 02, 2016

Sahabat Abdima,
Hari ini kita dan segenap elemen pendidikan di se-antero nusantara kembali memperingati Hari Pendidikan Nasional atau Hardiknas. Pada hari ini pula kita akan teringat dengan sosok pahlawan pendidikan, Ki Hajar Dewantara. Pasalnya, peringatan hari pendidikan nasional ini bertepatan dengan hari lahir Ki Hajar Dewantara yakni tangaal 2 Mei. Ki Hajar Dewantara merupakan sosok yang sangat berjasa dalam dunia pendidikan Indonesia sehngga beliau mendapat julukan sebagai Bapak Pendidikan Indonesia dan hari kelahiranya diperingati sebagai hari Pendidikan Nasional.


Hari Pendidikan Nasional Tahun 2016

Pada peringatan Hardiknas tahun 2016 ini mengangkat sebuah tema "Nyalakan Pelita, Terangkan Cita-cita". Oleh sebab itu maka kepada seluruh unit kerja di lingkungan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan mendapat himbauan untuk memasang spanduk dengan tema diatas.



Demikian info mengenai Pidato Menteri Pendidikan dan Kebuayaan Republik Indonesia Pada Hari Pendidikan Nasional Tahun 2016, semoga pendidikan di Indonesia semakin lebih baik pada setiap unsurnya dan semoga ada manfaatnya._Abdi Madrasah

Kemerdekaan Merupakan Rahmat Allah Yang Harus Kita Syukuri

On Minggu, Agustus 17, 2014

Dirgahayu RI 69

Angka 17 pada bulan agustus merupakan satu angka yang takkan pernah bisa dilepaskan dari sejarah bangsa Indonesia karena pada tanggal 17 bulan agustus 1945 atau 69 tahun yang lalu oleh sang Prokmator Ir. Soekarno dan Drs. Mahammad Hatta Kemerdekaan Negara Kesatuan Republik Indonesia di proklamirkan ke seluruh dunia. Sekalipun proklamasi tersebut mendapat tantangan dan perlawanan yang cukup keras dari bangsa penjajah, namun Berkat Rahmat Tuhan yang Maha Kuasa disertai dengan perjuangan keras dari seluruh lapisan masyarakat, proklamasi kemerdekaan tersebut dapat dipertahankan hingga saat ini.

Dalam pembukaan UUD 1945 menyatakan bahwa Kemerdekaan ini adalah Berkat Rahmat Allah Yang Maha Kuasa. Hal ini menunjukan bahwa para tokoh pendiri negeri ini yakin sepenuh hati bahwa kemerdekaan itu mustahil dapat dicapai tanpa adanya campur tangan kekuasaan Tuhan Yang Maha Kuasa. Hal ini memang sebuah kenyataan sebab tentara dan rakyat Indonesia saat itu bahu membahu dengan bercucuran keringat air mata, mati-matian melawan bangsa penjajah, hanya dengan mempergunakan senjata bambu runcing dan semacamnya. Sesuatu hal yang mustahil menurut akal sehat dapat mengalahkan penjajah dengan persenjataan lengkap, modern dan canggih.

Kesadaran akan adanya campur tangan Tuhan, menuntut kita semua untuk melakukan syukur atas nikmat tersebut, sebab sebagai bangsa yang beragama dan religius sadar sepenuh hati bahwa sautu bangsa akan menjadi besar, luhur dan terhormat, manakala suatu bangsa tersebut pandai mensyukuri nikmat karunia tuhan sesuai firmannya : Karena itu ingatlah kamu kepadaKu niscaya aku ingat (pula) kepadamu, dan bersyukurlah kepadaKu dan janganlah kamu mengingkari (nikmat) Ku.(Q.S. 2:152).

Anugerah kemerdekaan ini selayaknya kita jadikan momentum untuk mengasah rasa syukur kita kepada Allah swt, momentum untuk membangun dan menghidupkan rasa syukur kita kepada Allah swt dengan tentunya mengkonsumsi dan mendayagunakan semua nikmat tersebut kearah tujuan penciptaan manusia, sesuai dengan definisi syukur yang didefinisikan oleh para Ulama “ As Syukru huwa sorful abdijamii’a ma amanallaahu ilaa maa khuliqo liajrihi “ syukur merupakan segala bentuk aktivitas seorang hamba dalam rangka mendayagunakan semua nikmat yang Allah berikan kepadanya menuju tujuan manusia itu diciptakan yaitu beribadah kepada Allah swt.

Syukur atas nikmat karunia Allah SWT tidak cukup hanya membaca Alhamdulillah, Sebagai seorang Pendidik atau guru mari kita implementasikan rasa syukur kita dengan senantiasa menata hati kita dan memperbarui niat kita agar dapat mendidik dengan ikhlas tanpa pamrih, mendidik dengan hati bukan semata karena tunjangan profesi, dan terus belajar dan belajar agar dapat beradaptasi dengan kemajuan dan selaras dengan kurikulum yang dikehendaki. Mudah-mudahan dengan keihlasan hati kita akan tercipta generasi bangsa yang berprestasi, berbudi, dan siap mengabdi dan berbhakti untuk kemajuan bangsa ini.
" DIRGAHAYU KEMERDEKAAN RI KE - 69 "
Demikian artikel mengenai Kemerdekaan adalah Rahmat Allah Yang Harus Kita Syukuri, semoga ada manfaatnya.(Abdi madrasah)